Perluas Pangsa Pasar, Zurich Gandeng Bank BTN Luncurkan Asuransi Terjangkau untuk Pengusaha Mikrodengan 105% Pengembalian Premi

0
331

 

·         Selain masalah klasik seperti akses permodalan, asuransi perlu jadi prioritas pengusaha mikro yang sehari-hari terpapar risiko tinggi.

 

·         Zurich Prima juga menyasar Tenaga Kerja Indonesia (TKI), sebagai perlindungan sekaligus tabungan untuk keluarga yang harus ditinggalkan  ketika  bekerja di luar negeri.

 

·         Zurich Prima akan dipasarkan melalui jalurbancassurance Bank BTN didukung olehjaringan kantor pos selaku titik pemasarannya.

 

Jakarta, 1 Februari 2018 –

 

 

Bekerja sama dengan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk., pada hari ini Zurich, perusahaan asuransi jiwa terkemuka di Indonesia, meluncurkan Zurich Prima, produk asuransi berjangkadengan premi terjangkau yang menyasar para pelaku usaha mikro, kecil menengah (UMKM). Zurich Prima juga ditargetkan untuk dimanfaatkan oleh Tenaga Kerja Indonesia (TKI) sebagai perlindungan untuk keluarga yang harus ditinggalkan ketika  bekerja di luar negeri.

 

Dengan premi mulai dari Rp 50.000 per bulan, Zurich Prima memberikan perlindungan jiwa selama 10 tahun dengan masa pembayaran premi 5 tahun serta jaminan pengembalian premi hingga akhir masa asuransi sebesar 105% dari total premi yang dibayarkan.

 

Rosmaylinda Nasution, Director Chief of Distribution & Communication Zurich Topas Lifemenjelaskan, “Sebagai tulang punggung perekonomian, andil UMKM terhadap masyarakat luas tidak perlu diragukan lagi. Lebih dari 90% usaha di Indonesia merupakan UMKM. Sektor ini menyerap 97% dari total  tenaga kerja nasional serta berkontribusi sebesar 57% terhadap produk domestik bruto (PDB). Untuk itu, penting bagi pelaku industri untuk serius dalam mendukung UMKM melalui cara dan keahlian masing-masing, sehingga tercipta ekosistem yang kondusif bagi perkembangan UMKM Indonesia.”

Baca juga  R. Haidar Alwi: Masalah Radikalisme, Intoleransi dan Terorisme Harus Dijadikan Musuh Bersama NKRI

 

Rosmaylindamelanjutkan, “Kami melihat bahwa selain persoalan klasik seperti akses permodalan atau kemampuan manajemen bisnis, edukasi dan akses terhadap asuransi harus menjadi prioritas bagi pelaku UMKM, terutama pengusaha mikro. Sebagai garda depan ekonomi Indonesia, mereka terpapar risiko yang bisa berdampak tidak hanya pada diri sendiri dan usaha yang dibangun, namun juga keluarga dan orang-orang di sekitarnya. Apalagi untuk bisnis mikro yang sangat bergantung pada individu pemiliknya. Lewat Zurich Prima, kami ingin mengedukasi sekaligus membuka akses pengusaha UMKM terhadap asuransi yang mudah, komprehensif dan terjangkau. Ini juga bagian dari komitmen jangka panjang Zurich dalam mendukung program peningkatan literasi dan inklusi keuangan pemerintah.”

 

TKI turut menjadi sasaran dari Zurich Prima, melihat kecocokan produk dengan karakter dan kebutuhan dari TKI yang harus menghadapi berbagai risiko ketika bekerja di luar negeri. Dengan manfaat perlindungan Zurich Prima, diharapkan mereka akan lebih merasa aman dan tenang ketika harus berada jauh dari keluarga ketika bekerja. “Zurich Prima bisa menjadi perlindungan tambahan bagi TKI. Apalagi produk ini juga memberikan manfaat pengembalian premi sebesar 105% di akhir perlindungan. Apabila tidak terjadi klaim, Zurich Prima dapat menjadi simpanan yang tentu dapat menjadi nilai tambah bagi TKI beserta keluarga,” jelas Rosmaylinda.

 

Potret penetrasi asuransi jiwa di Indonesia sepanjang triwulan ketiga tahun 2017 masih terbilang rendah. Data dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menunjukkan, meski pendapatan premi asuransi meningkat, angka penetrasi masih berada di 2,99% dari Produk Domestik Bruto (PDB). Riset OJK pada 2016 juga menunjukkan penggunaan asuransi di Indonesia baru mencapai 11,81 persen, yang artinya dari 100 penduduk di Indonesia baru 11 orang yang memiliki polis asuransi. Hal ini membuat pemerintah menghimbau para pelaku industri asuransi jiwa untuk terus aktif mendorong penggunaan asuransi di masyarakat.

Baca juga  DBS Flash Indonesia: Suku Bunga Acuan Kemungkinan Akan Diturunkan

 

Zurich Prima akan dipasarkan melalui jalur bancassuranceBank BTN didukung oleh jaringan kantor pos selaku titik pemasarannya. “Seringkali asuransi masih dianggap barang eksklusif, padahal perlindungan adalah kebutuhan pokok setiap orang, apapun pekerjaannyadan berapapun penghasilannya. Untuk itu Zurich selalu berkomitmen untuk menyediakan berbagai proteksi yang cocok dengan karakter dan kebutuhan berbagai kalangan masyarakat. Berkolaborasi dengan Bank BTN, kami ingin fokus untuk menjangkau masyarakat yang lebih luas, ” tambah Rosmaylinda.

 

Sementara itu,Direktur Consumer Banking Bank BTN, Budi Satria menilai agar manfaat dari Zurich Prima mudah diakses oleh masyarakat, Bank BTN mendukung dengan mengoptimalkan jaringan yang dimiliki Bank BTN.  Dengan demikian, kerjasama ini diharapkan bisamendorong kesadaran masyarakat agar mulaimengalokasikan pendapatannya untuk perlindungan bagi masa depan merekadan keluarga yang mereka cintai,” kata Budi. Selain itu, kerjasama dengan  Zurich diharapkan bisa meningkatkan fee based income, atau pendapatan non bunga Bank BTN tahun 2018 yang  hingga 25% dibandingkan pencapaian tahun lalu yang sebesar Rp 52 miliar.

 

Untuk informasi lebih lanjut tentang Zurich Prima, nasabah jugadapat menghubungi call center Zurich di(021) 1500-987 atau email kecustomercare.indo@zurich.com.

 

 

 

 

 

Neily Cholida

Client Executive

 

 

IDEA Group Indonesia

Buncit Business Center B.5

Jl. Warung Buncit No. 24 – Mampang Prapatan

Jakarta Selatan – 12790

Office: +6221 798 8989/ 798 9542

Mobile: +62811 5181 303

www.ideagroup.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here