Pdt. Jacobus Manuputty: Andalkan Tuhan (Yeremia 17:7)

0
6629

 

 

Ketergantungan adalah salah satu sikap manusia yang cenderung tidak dewasa, sedikit kekanak-kanakan dan terkesan harap gampang. Disini selain seseorang tidak akan mampu mengembangkan kemampuan dirinya, juga talenta yang ada didalam dirinya tidak berkembang, dan bisa lama-kelamaan  merosot. Apalagi bila sikap ketergantungan itu dijadikan semacam “habit”, kebiasaan atau karakter dasar, maka sikap kemandirian akan makin terkikis dan orang dengan sikap ketergantungan ini akan alami kesulitan.

 

Dalam konteks ayat ini, nabi Tuhan mau ingatkan umat Allah agar jangan terlalu mengandalkan dan menaruh harap pada manusia yang punya keterbatasan. Karena manusia selain terbatas kekuatan dan kemampuannya, juga labil dan tidak bisa terlalu dipegang. Hari ini baik besok bisa jadi tidak baik, hari ini senyum-senyum besok bisa membenci. Jangan juga mengandalkan hidupnya pada harta kekayaan, materi dan uang. Karena uang, harta dan materi bisa ada hari ini tetapi bisa hilang esok hari dan lenyap.

 

Sekalipun sesama manusia adalah mitra kehidupan yang ada disekitar hidup kita, tetapi tidak boleh kita jadikan dia andalan hidup. Uang, harta dan materi penting dan sangat dibutuhkan, tetapi tidak boleh jadi andalan bagi hidup. Karena semua yang bersifat terbatas itu, menyenangkan hanya seketika, tidak bisa membahagiakan selamanya. “Diberkatilah orang yang mengandalkan Tuhan, yang menaruh harapannya pada Tuhan(Yeremia 17:7). Mengandalkan Tuhan artinya menaruh percaya sungguh-sungguh kepada-Nya. Itu tidak berarti manusia, uang, harta kekayaan dan materi tidak perlu.

 

Orang-orang yang mengandalkan Tuhan selain akan diberkati, juga tepat mempercayakan hidupnya kepada Yang Maha Kuasa dan tidak terbatas didalam segala hal. Mengandalkan Tuhan artinya tidak ada keraguan sedikitpun, menaruh percaya penuh hidupnya kepada-Nya, bahwa hidup dan masa depannya terjamin. Bahwa Tuhan sanggup tidak hanya memberkati tetapi juga menjaga dan mengawal seluruh perjalanan hidup dan masa depan kita. Ingat saudara, manusia, uang, harta kekayaan dan materi hanya ada didunia dan bersifat sementara, sedangkan Tuhan ada bersama kita didunia maupun disorga kekal.

Baca juga  DUNIA TERANCAM RESESI

 

Selamat pagi, selamat beraktivitas! Gb.

With my sist in Christ, Debby Sipasulta. Gb!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here