Yesus Penyelamat

0
596

Oleh: Oka Bagas S

 

 

Tidak  ada  pribadi  yang  lebih  penting  untuk  dikenal  di  dunia  ini  selain  Yesus  atau  Sang Penyelamat.  Selidikilah  segala  sesuatu  tentang  Dia,    kemudian  anda    akan  mengenal  siapakah  Dia sebenarnya.  Ada  sebagian  orang  yang  sama  sekali  tidak  mau  mendengar  tentang  nama  Yesus.  Menurut saya,  orang  itu  berbuat  kesalahan  yang  terbesar  dalam  hidupnya.  Bagaimanakah  ia  dapat  memberi penilaian  yang  benar  tentang  Yesus,  kalau  ia  tidak  mau  mendengar  tentang  Dia.  Kalau  ia  seorang  yang berhikmat,  seharusnya  ia  curiga  dan  bertanya  dalam  hati,  apa  sebab    pemimpin  agamanya  melarangnya menyelidiki  tentang  Yesus, yang  namanya  berarti  Penyelamat?

 

Ia  tidak  pernah  melakukan  satu  dosapun.  Ia  menghidupi  kehidupan  yang  suci  mutlak.  Puluhan bahkan  ratusan  orang    dipakai  oleh  iblis  untuk  mengamatinya  setiap  hari.  Mereka  berusaha    mencari kesalahanNya,  namun  tidak  ada  satu  dosa  pun  didapati  mereka  pada  diriNya.  Kesucian  hidup  adalah syarat  mutlak  Sang  Penyelamat.    Syarat  ini  telah  tertulis  dalam  kitab  yang  ada  di  tangan  orang-orang  di sekitarnya.  Orang-orang  Yahudi  tahu  persis,  bahwa  Penyelamat  yang  dijanjikan  adalah  seorang  yang suci  mutlak.

 

Sebenarnya  mereka  tahu,  bahwa  tidak  ada  seorang  pun  bisa  hidup  suci  mutlak  kalau  ia  bukan seorang  manusia  jelmaan  Allah.  Siapakah  Yesus?    Jawaban  yang  benar  itu  pasti  bukan  menurut pendapat  orang-orang  yang  beratus-ratus  tahun  sesudah  Dia.  Dan  juga  bukan  menurut  pendapat  orang-orang  di  sekelilingNya,  walaupun  mereka  dapat  memberikan  jawaban  yang  lebih  akurat  daripada  yang hidup  ratusan  tahun  kemudian.    Jawaban  yang  benar  adalah  menurut  pendapat  diriNya  sendiri.  Karena Dialah  yang  paling  tahu  siapa  diriNya.  Dan  yang  lebih  tepat  lagi  ialah,  melalui  kehidupan  dan  semua yang   dilakukanNya.

Baca juga  Saling Mengasihi

 

Ia  tidak  pernah  menuntut  diri  sebagai  guru,  nabi  atau  pemimpin  politik,  sekalipun  Ia  melakukan tugas  mengajar.    Ia  menyatakan  kebenaran,    sekalipun    harus  menanggung  resikonya.   Ia  berkata kepada  orang  Yahudi,  bahwa  diriNya  adalah  Allah.    Allah  yang  menjelma  menjadi  manusia.  Tentu orang-orang  Yahudi  pada  waktu    itu  sangat  kaget  terhadap  tuntutan  ini.    Mereka  tahu  siapa  ibuNya, serta  anak-anak  lain  yang  dilahirkan  oleh  ibuNya  sesudah  Dia.  Mereka  menilai  Dia  menghujat  Allah dan  mau membunuhNya.

 

Dalam  masyarakat  mereka,  tidak  ada  orang  yang  berani  mengatakan  bahwa  dirinya  adalah Allah  pencipta  langit  dan  bumi.  Resiko  untuk  mengeluarkan  pernyataan  itu  terlalu  besar.  Sesuai  dengan hukum  yang  ditulis  oleh  Musa,  orang  yang  berkata  demikian  harus  dibunuh.  Tetapi  Yesus  mengatakan dengan  tegas  bahwa  diriNya  adalah  Allah,  karena  Ia  tidak  dapat  berbohong.  Mereka  tidak  rela menerima  tuntutanNya.  Bahkan  sampai  hari  ini,  banyak  orang  tetap  tidak  mau  menerima  tuntutanNya. Daripada  mengakuiNya  Tuhan,  sebagian  orang  hanya  mengakuiNya  nabi.    Padahal,  Dia  tidak  menuntut pengakuan sebagai  nabi, melainkan  Tuhan atau  Allah.

 

Sebenarnya,  hanya  ada  dua  pilihan  saja,  yaitu  menerima  tuntutanNya  dengan  mengakuiNya Allah,   atau   menolakNya.   Banyak   orang   mengambil   keputusan   tanpa   menyelidiki   atau mempertimbangkan  fakta-fakta  kebenaran.    Mengapa  Dia  berani  mengatakan  diriNya  Allah,  padahal Dia  tahu  persis  resikonya?  Kalau  Dia  tahu  diriNya  bukan  Allah,  berarti  Dia  berbohong!    Kalau  Dia tidak    tahu  siapa  diriNya,    berarti  ada  masalah    kejiwaan.  Hanya  ada  dua  alasan  untuk  menolakNya; yaitu  menuduhNya  berbohong  atau  menganggapNya  gila.    Kemungkinan  Yesus  memiliki  masalah kejiwaan  adalah  hal  yang  sangat  mustahil.    Juga  jelas  sekali  bahwa  karakterNya  bukan  pembohong. Tidak  ada  orang  yang  sengaja  berbohong  supaya  dibunuh.    Ia  mengajarkan  nilai  moral  yang  melebihi siapapun  yang  pernah  hidup.  Bukan  hanya  sekedar  mengajarkan,  melainkan  juga  mempraktekkan  apa yang  diajarkanNya.

Baca juga  LAKUKANLAH HAL YANG KUDUS

 

Benarkah  Ia  Allah?  Selain  Ia  suci  tak  bernoda,  Ia  juga  melakukan  hal-hal  yang  hanya  dapat dilakukan  oleh  Allah.  Ia  menyembuhkan  berbagai  penyakit,  bahkan  menyembuhkan  orang  yang  buta sejak    lahir.    Ia  mengusir    setan  keluar  dari  tubuh  orang  yang  dirasuki.  Ia  menghidupkan  orang  mati, bahkan  yang  telah  dikubur  empat  hari.  Ia  menghentikan  angin  ribut,  dan  tahu  bahwa  di  dalam  mulut ikan  ada    uang.  Ia  tahu  segala  sesuatu  yang  belum  diucapkan  oleh  seseorang.  Apa  yang  tercatat  di dalam  Injil  itu  hanya  sebagian  kecil  dari  segala  sesuatu  yang  diperbuatNya  ketika  Dia  hadir  di  dunia ini.  Tetapi  apa  yang  tercatat  di  dalam  Injil  itu  sudah  cukup  untuk  menunjukkan  identitas  diriNya. Siapapun  yang  ingin  masuk  Surga,  harus  memikirkan  tuntutan  Yesus  dengan  serius,  dan membuat keputusan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here