Siapakah Sang Penyelamat itu?

0
994

Oleh: Oka Bagas S

 

 

Kita  tiba  pada  bagian  yang  terpenting.    Setiap  orang  yang  mau  diampuni  dosanya,  harus memakai  cara  yang  ditetapkan  Allah.  Orang  yang  memakai  caranya  sendiri,  atau  cara  yang  diajarkan oleh  orang  yang  sebenarnya  tidak  tahu,  atau  terjebak  ke  dalam  cara  yang  diciptakan  oleh  iblis,  pasti akan  berakhir  seperti  Kain.  Ia  ditolak  oleh  Allah.  Kain  tidak  percaya  kepada  Allah,  oleh  sebab  itu  ia tidak mau  menuruti  jalan yang ditentukan  Allah.

 

Biasanya  orang-orang  seperti  Kain  tidak  berusaha  mengetahui  jalan  yang  benar.    Kelihatannya dia  tidak  peduli,  apakah  akan  masuk  Surga  atau  masuk  Neraka.  Salomo  berkata,  “Ada  jalan  disangka orang  lurus,  tetapi  ujungnya  menuju  maut.”    Oh,  banyak  sekali  orang  yang  seperti  Kain  di  dunia  ini. Tetapi  orang-orang  seperti  Habel  juga  ada.  Mereka  menaruh  perhatian  terhadap  hal-hal  rohani,  suka menyelidik,  dan  ingin  mengetahui  jalan  yang  benar.    Mereka  berusaha  menyelidiki  tanda-tanda  yang Allah  berikan.  Tentu  mereka  akan  mendapatkannya,  karena  tanda  yang  telah  diberikan  itu  sangat  jelas. Tanda-tanda  itu  bukan  disediakan  untuk  orang  pintar  atau  terpelajar  saja,  melainkan  untuk  setiap  orang yang  ingin diselamatkan dari  penghukuman  kekal  di  Neraka.

 

Disamping  Allah  berusaha  keras  untuk  menyelamatkan  manusia  dari  penghukuman,  iblis  juga berusaha  keras  untuk  menghalangi  usaha  itu.  Ia  berusaha  menyebarkan  issue  bahwa  kitab  Taurat, Zabur/Mazmur,  dan  kitab  yang  ditulis  oleh  Nabi-nabi  itu  telah  dipalsukan.  Tentu  maksudnya  ialah  agar orang-orang  tidak  percaya  pada  tanda-tanda  yang  telah  dituliskan.  Sayang  sekali,  sebagian  orang termakan  oleh  jebakannya.    Seharusnya  mereka  berpikir  sedikit.    Kalau  Allah  sanggup  menciptakan langit  dan  bumi,  tentu  Dia  juga  sanggup  menghindarkan  kitab  yang  telah  diilhaminya  dari  pemalsuan. Seharusnya    mereka  juga  berpikir  bahwa  kalau  seseorang  menyatakan  sesuatu  palsu,  seharusnya  dia pernah  melihat  atau  memiliki  yang  asli.  Kalau  dia  tidak  pernah  melihat  atau  memiliki  yang  asli,  ada kemungkinan  tindakannya  dilatarbelakangi  tujuan  yang  tidak  murni.  Celakanya,  banyak  orang  hanya ikut  saja, tanpa  berkeinginan  untuk mengetahui  fakta  yang  sebenarnya.  Seharusnya  mereka  tahu, bahwa tidak  ada  hal  yang  lebih  penting  dari  hal  ini.  Sekali  mereka  salah  beriman,  maka  akan  berakibat  kekal di  Neraka.

Baca juga  Yang Diperkenan Allah

 

Alkitab  maupun  sejarah,  bersama-sama  membuktikan  bahwa  hanya  ada  satu  orang  saja  yang memenuhi  semua  tanda  sebagai  Penyelamat  sebagaimana  tertulis  dalam  kitab  Taurat,  Zabur  dan  Para Nabi.  Orang itu  dilahirkan  dari  keturunan  Daud, di  Kota  Betlehem,  oleh   perawan  yang  bernama  Maria, dijual  oleh  muridnya,  disalibkan  dan  dikuburkan,  dan  pada  hari  yang  ketiga  dibangkitkan  Allah.  Tentu bukanlah  suatu  kebetulan  kalau  orang  itu  ternyata  menggenapi  semua  tanda  yang  ditulis  oleh  Musa, Daud,  dan  Nabi-nabi  jauh  sebelumnya.  Penghitungan  tahun  yang  dipakai  secara  international,  yaitu 1995,   adalah   tahun   yang   dihitung   mulai   dari   kelahiranNya.   Sebelum   kelahiranNya,   malaikat menampakkan  diri  kepada  Maria  untuk  memberitahukan  bahwa  ia  akan  mengandung  dan  melahirkan seorang  anak.  Tentu  dia  sangat  heran  karena  dia  tahu  bahwa  dirinya  belum  menikah.    Tetapi  malaikat menenangkannya  sambil  memberitahukannya  bahwa  itu  akan  terjadi  oleh  Roh  Allah,  dan  Anak itu  akan disebut    immanuel,  yang  berarti  Allah  beserta  kita.  KelahiranNya  membawa  penyertaan  Allah  kepada kita.  Maria  telah  bertunangan  dengan  seorang  yang  bernama  Yusuf,  yang  secara  hukum  bertindak sebagai  ayah  dari  Anak  yang  akan  lahir.  Karena  itu  malaikat  datang  dan  memberitahu  kepadanya, bahwa Anak itu harus  diberi  nama   Ιησου  (baca  Iesou).   Ιησου   adalah kata  bahasa  Yunani  yang berarti Penyelamat.  Bahasa  lain  hanya  mengambil  bunyinya  saja.  Misalnya,  dalam  bahasa  Indonesia  Ia dipanggil  Yesus,  orang  Arab  menyebutnya  Isa,  bahasa  Inggris  menyebutnya  Jesus,  bahasa  Tionghoa menyebutnya  Yeshu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here