Mengapa Mempersembahkan Korban?

0
473

Oleh: Oka Bagas S

 

Banyak  pemimpin  agama  mengajar  umat  mereka  untuk  mempersembahkan  korban.  Namun sering  kali  tidak  mengajarkan  alasan  dan  tujuan  dalam  mempersembahkan  korban.  Akhirnya,  mereka menghasilkan  umat  yang  hanya  sekedar  menurut  saja,  tanpa  memahami  makna  perbuatan  mereka sendiri.

 

Sesungguhnya  domba  korban  diperlukan  manusia  setelah  umat  manusia    jatuh  ke  dalam  dosa. Allah  pencipta  langit  dan  bumi  adalah  Allah  yang  maha  suci,  yang  tidak  bisa  berkompromi  dengan dosa  atau  kejahatan,  yang  sekecil  apapun.  Ia  pasti  akan  menjatuhkan  penghukuman  terhadap  siapa  saja yang  berbuat  dosa.    Ia  tidak  akan  memandang  amal  mereka,  karena  amal  mereka  tidak  dapat menghapuskan  dosa  mereka,  melainkan  hanya  membuat  mereka  lebih  terhormat  di  mata  manusia. Tidak  ada  amal  yang  dapat  menghapuskan  dosa!    Manusia  yang  bodoh  saja  tahu,    bahwa  orang  yang telah   melakukan  pembunuhan  itu  perlu  dihukum,  bukan  disuruh  berbuat  amal,  apa  lagi  Tuhan. Mungkinkah  Tuhan  yang  sanggup  menciptakan  langit  dan  bumi  tidak  memakai  cara  yang  benar, melainkan membiarkan  manusia  berdosa  memakai  amal  untuk menutupi  dosanya?

 

Semua  manusia  tahu  bahwa    hanya  satu  jalan  untuk  membereskan  dosa,  yaitu  melalui penghukuman.  Setelah   seseorang  menjalankan  penghukuman  yang  ditetapkan  kepadanya  secara hukum,  maka  selesailah  upah  dosanya.    Sebagai  contoh,  kalau  seseorang    tertangkap  mencuri  sesuatu, maka  ia  akan  dijatuhkan  hukuman  terkurung  di  dalam  penjara  untuk  suatu  jangka  waktu.    Setelah  ia menjalankan  penghukumannya,  maka  hutang  dosanya  telah  terlunaskan  di  hadapan  hukum.  Demikian juga  prinsip  hukum  Tuhan  berlaku.    Prinsip  tata-hukum  manusia  itu  pada  hakekatnya  berasal    dari prinsip  tata-hukum  Tuhan.  Karena  Tuhanlah yang  memberikan akal  budi  kepada  manusia. Ide  tentang  korban  itu  dihasilkan  dari  prinsip  penjatuhan  hukuman.  Sama  artinya  dengan penjatuhan  hukum  denda  terhadap  orang  yang  bersalah.  Artinya,  karena  kesalahannya,  seseorang  perlu membayar  ganti  rugi  atau  menerima  penghukuman.  Bisa  berupa  hukuman  badan  (cambuk  atau penjara),   atau   berupa   hukuman   materi   (denda   uang   atau   barang).    Orang-orang   yang mempersembahkan sesajian  itu  sebenarnya  bermaksud datang  untuk membayar ganti  rugi  kesalahannya secara  materi.  Prinsip  ini  juga  yang  mendasari  tindakan  persembahan  korban.  Karena    ada  pihak  yang melakukan   kesalahan   yang   perlu   dihindarkan   dari   penghukuman,   maka   diperlukan   korban.

 

Sebenarnya,  prinsip  dasar  dari  korban  dan  sajian  yang  terjadi  di  berbagai  bentuk  penyembahan itu  bersumber  dari  pengertian  membayar  ganti  rugi  secara  materi  atau  menggantikan  pihak  yang bersalah  agar  ia  terhindar  dari  penghukuman.  Pengertian  ini  diteruskan  oleh  manusia  pertama  yang jatuh ke  dalam  dosa  (Adam  dan Hawa), dari  satu  generasi  ke  generasi  berikutnya.

 

Adam  dan  Hawa  tahu  persis,  bahwa  Allah  tidak  mungkin  berkompromi  terhadap  dosa  yang telah  mereka  perbuat.    Karena  mereka  adalah  orang  pertama  yang  jatuh  ke  dalam  dosa,  maka  pasti mereka  mengetahui,  atau  setidaknya  mereka  mendengar  tentang  akibat  dosa  mereka,  dan  juga  cara untuk  mendapatkan  pengampunan.    Setelah  mereka  mengetahui  bahwa  cara  untuk  mendapatkan pengampunan  itu  ialah  menjadikan  seekor  domba  sebagai  korban  pengganti  mereka  sementara menunggu  “domba Allah”  yang  sedang  dipersiapkan,  maka  tentu  mereka  meneruskan  ajaran  itu  kepada anak  cucu mereka.

 

Dalam  cerita  Kain  dan  Habel,  terkandung  makna  bahwa  pada  prinsipnya  mereka  tahu  dengan jelas  tentang  jalan  keselamatan.    Tetapi  rupanya  Kain  tidak  serius  dalam  menanggapi  makna  jalan keselamatan  yang  diajarkan  Allah.    Sedangkan  Habel  lebih  berhikmat,  dan  tulus,  sehingga  dia  menuruti tata-cara  yang  dikehendaki  Allah.    Kain  mempersembahkan  hasil  pertaniannya  sedangkan  Habel mempersembahkan seekor domba  yang tak  bercacat.

 

Apa   yang   dilakukan   oleh   Kain   itu   hampir   sama   dengan   tindakan   orang-orang   yang mempersembahkan  sesajian  yang  berupa  makanan,  buah-buahan,  dan  berbagai  benda  materi  lain. Mereka  berpikir  bahwa    dengan  mengganti  rugi  secara  materi  maka  dosa  mereka  akan  diampuni.    Atau, hanya   dengan   motivasi   untuk   sekedar   mempersembahkan   apa   yang   ada   pada   mereka   tanpa menghiraukan   kehendak   Allah.     Karena   Kain  seorang  petani,  ya…dipersembahkannyalah   hasil pertaniannya.    Prinsip  dan  caranya  diikuti  oleh  kebanyakan  manusia  di  dunia  ini.  Mereka  hanya melakukan  sesuatu  tanpa  memikirkan  makna  perbuatan  mereka.    Mereka  seolah-olah  berkata,  “Tuhan seharusnya  mengerti  keadaan  saya  dan menuruti  jalan  dan cara  saya.”

 

Namun  Habel  mempersembahkan  domba  yang  tak  bercacat.    Tentu  saja  Tuhan  berkenan  kepada persembahan  Habel.  Ia  telah  melakukan  tepat  seperti  kehendak  Tuhan,  yaitu  seperti  yang  didengarnya dari  orangtuanya.  Mereka  harus  percaya  kepada  Penyelamat  yang  akan  dikirim  Allah,  dan  sebelum Penyelamat  itu  datang  untuk  menanggung  dosa  mereka,  domba  adalah  gambaranNya.  Kain  juga  pasti mendengar  hal  yang  sama,  tetapi  mungkin  karena  dia  tidak  rela  mematuhi  perintah  Tuhan,  maka dipilihnya  jalan yang baik  menurut  pendapatnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here