Hari Ke-3, Puncak Acara dari Sundance Film Festival: Asia 2021: Awards Night, Diskusi tentang Film Dokumenter, dan Film Vertikal

0
46
Hari Ke-3, Puncak Acara dari Sundance Film Festival: Asia 2021: Awards Night, Diskusi tentang Film Dokumenter, dan Film Vertikal

Jakarta, Suarakristen.com

Hari ini, 25 September 2021, merupakan puncak dari Sundance Film Festival: Asia 2021. Acara dibuka dengan diskusi panel pertama yang disiarkan langsung dari Sundance Collab dengan topik “Conversation with Sundance Film Festival: Asia Documentary Filmmakers Followed by live Q&A with Sundance Festival Programmers”, mengundang Sundance Film Festival Senior Programmer, Heidi Zwicker, Sundance Film Festival Director of Programming, Kim Yutani, serta beberapa pembuat film dokumenter, seperti Rintu Thomas dan Sushmit Ghosh (Writing With Fire), Natalia Almada (Users), dan Debbie Lum (Try Harder!). Diskusi panel kedua adalah “Rise of Vertical Cinema” yang mengundang Angga Anugrah Putra (Head of Operations at TikTok Indonesia), Jason Iskandar (Penulis dan Sutradara), dan Salman Aristo (CEO Wahana Kreator Nusantara, Produser, Penulis, dan Sutradara). Disiarkan langsung melalui  TikTok (@SundanceFFAsia), diskusi panel ini membahas hadirnya aspek rasio baru dalam film.

Sundance Film Festival: Asia 2021 juga mempersembahkan Awards Night untuk memberikan penghargaan bagi pembuat film, aktor, dan aktris, yang memberikan dampak signifikan bagi industri film di Tanah Air melalui karya-karya terbaik mereka. Jury Prize untuk Best Short Film dari Kompetisi Film Pendek juga diumumkan pada malam puncak Sundance Film Festival: Asia 2021, yang disiarkan langsung melalui TikTok (@SundanceFFAsia). Sedangkan untuk Virtual Screening hari ini, Sundance Film Festival: Asia 2021 menghadirkan film Luzzu dan Users.

1. Awards Night sebagai momentum untuk memberikan penghargaan bagi 12 tokoh film di Indonesia

Untuk membuka Awards Night, William Utomo, COO IDN Media menyatakan, “Film adalah karya seni yang menekankan nilai-nilai dan emosi yang kita miliki sebagai manusia. Hal ini sangat sejalan dengan salah satu core value dari IDN Media, yaitu diversity dan inclusion. Terima kasih atas kolaborasi dan tekad yang besar untuk maju bersama, untuk membuat industri film di seluruh dunia menjadi lebih baik, terutama di Asia dan Indonesia.” Setelahnya, acara kemudian dilanjutkan dengan beberapa agenda, sebelum dimulainya Awards Night: sebuah momen untuk mengapresiasi pencapaian dan kontribusi para aktor, aktris, sutradara, dan sineas ternama di Indonesia.

Awards Night merupakan momen untuk menghargai 12 figur di dunia perfilman yang telah terpilih, mereka yang berhasil membawa industri perfilman Indonesia ke kancah internasional. Untuk kategori aktor dan aktris, nama-nama yang masuk ke dalam daftar tersebut antara lain: Iko Uwais, Joe Taslim, Julie Estelle, Nicholas Saputra, dan Christine Hakim. Sedangkan untuk kategori sutradara, nama-nama yang terpilih adalah: Edwin, Joko Anwar, Mouly Surya, Timo Tjahjanto, dan Kimo Stamboel, dan dua sutradara pendatang baru Wregas Bhanuteja dan Aditya Ahmad.

Baca juga  IKEA dan ROG Hadirkan Lini Furniture Gaming dengan Performa Handal dan Desain Ergonomis

2. Pengumuman pemenang untuk Best Short Film!

Jury Prize untuk Best Short Film Competition diumumkan secara live di TikTok (@SundanceFFAsia). Pemenang Jury Prize akan memiliki kesempatan untuk menayangkan film mereka di platform Argo, setelah Sundance Film Festival: Asia 2021 berakhir. Sebelumnya, lebih dari 160 karya film pendek telah diterima, dan 10 finalis yang terpilih adalah: Black Winter (Noviandra Santosa), Diary of Cattle (Lidia Afrilita & David Darmadi), Goodnight, Stargazer (Adriano Rudiman), Jamal (Muhammad Heri Fadli), Makassar is a City for Football Fans (Khozy Rizal), Masa Depan Cerah 2040 (Winner Wijaya), Rendang of Death (Percolate Galactic), Rong (Indira Iman), Srikandi (Andrea Nirmala Widjajanto), dan Sunrise in the Forest (Samuel Ruby).

Setelah melalui berbagai penilaian dan pertimbangan oleh dewan juri perwakilan dari Sundance Institute, IDN Pictures, Argo, dan seorang sutradara film alumni Sundance Film Festival. Penghargaan Jury Prize untuk Best Short Film tahun ini diberikan kepada Makassar is a City for Football Fans oleh Khozy Rizal. Film ini bercerita tentang heteronormativity yang masih mengakar di masyarakat. Di film itu, mayoritas masyarakat masih berpegang pada asumsi bahwa menjadi straight dan cisgender adalah norma yang ideal. Khozy membawa realitas sosial yang terjadi di sekitarnya.

3. Sebuah kisah otentik: universalitas dan momen yang beresonansi dengan banyak orang

Bersama Sundance Film Festival Senior Programmer Heidi Zwicker dan Sundance Film Festival Director of Programming Kim Yutani, turut bergabung Rintu Thomas dan Sushmit Ghosh (Writing With Fire), Natalia Almada (Users) dan Debbie Lum (Try Harder!) dalam perbincangan mengenai pembuatan film dokumenter. Para pembuat film mendiskusikan pengalaman mereka ketika membuat film masing-masing. “Butuh waktu bertahun-tahun untuk melakukan penelitian sebelum membuat cerita. Saya pribadi, 1,5 tahun. Saya selalu percaya bahwa meskipun berlabel dokumenter, hal-hal seperti narasi, plot, teknik, dan detail tetap diperlukan,” ujar Debbie. “Perjalanan masih panjang, jadi kami perlu memberi diri kami kesempatan, terus dan terus. Ketahuilah bahwa itu adalah bagian dari proses,” tambah Rintu.

Film dokumenter menawarkan realitas. Itulah mengapa film dokumenter seringkali dikaitkan dengan unsur-unsur yang thought-provoking. “Poin pentingnya adalah authenticity. Kita perlu menemukan style tertentu dan menggabungkannya dengan cerita yang bermakna,” kata Kim. Menambahkan keterangan pada pernyataan Kim, Heidi menjelaskan, “Kami tertarik dengan ide-ide yang menarik, tak perlu banyak pengalaman. Kami ingin para pembuat film memberi kami kepercayaan diri, meski proyeknya tak fancy sekalipun. Mengikuti festival pasti akan membantu filmmaker untuk menemukan kolaborator, jadi kita harus berani dan mau bergerak. Tipsnya, coba ciptakan cerita yang kaya dengan universalitas, detail, momen intim yang beresonansi dengan banyak orang. Jangan tergesa tetapkan target, tapi buat mereka relate terlebih dahulu.”

Baca juga  Erasmus Days 2021: Alumni Erasmus Indonesia Mengajak Generasi Muda untuk Menyelamatkan Kehidupan Laut dan Menghindari Sampah Laut

4. Inovasi akan datang bersama dengan tumbuhnya sinema vertikal

Para pembicara yang diundang, seperti Angga Anugrah Putra (Head of Operations TikTok Indonesia), Jason Iskandar (Penulis dan Sutradara), Salman Aristo (CEO Wahana Kreator Nusantara, Produser, Penulis, dan Sutradara) sepakat bahwa banyak orang mulai mengeksplorasi  kreativitas mereka di rasio layar vertikal belakangan ini. “Film vertikal menciptakan pengalaman baru buat kita. Kami melihat film dalam format yang baru dan ini adalah sesuatu yang unik.  Karena itulah, TikTok meluncurkan video berdurasi lebih panjang, yaitu 3 menit, kepada para penggunanya,” kata Angga.

Perangkat komunikasi dengan rasio layar vertikal kini dapat ditemukan dengan begitu mudah. Secara fisiologis, kita pun lebih sering memegang ponsel dengan posisi vertikal. Jason mengungkapkan, “Belakangan ini, orang lebih condong mengkonsumsi konten di ponsel mereka, artinya rasio vertikal ini bisa menjadi pilihan lain untuk mengakomodasi preferensi mereka.” Menyetujui pernyataan Jason, Salman menambahkan, “Ya, ada preferensi, kebutuhan, karena adanya layar vertikal. Inovasi untuk mendukung rasio baru ini, saya yakin, akan datang, meskipun kita tidak akan pernah bisa memprediksi inovasi apa yang mungkin terjadi.”

5. Luzu/Malta dan Users ditayangkan!

Film pertama yang ditayangkan pada puncak Acadia Sundance Film Festival: Asia 2021 adalah Luzzu. Luzzu bercerita tentang kehidupan seorang nelayan Malta, Jesmark, yang bekerja begitu keras untuk keluarga kecilnya. Suatu saat, ia dihadapkan pada dua pilihan yang sangat membingungkan. Pertama, memperbaiki luzzu-nya yang bocor―sebuah perahu nelayan tradisional dari kayu warna-warni―dengan harapan dapat mencari nafkah di laut untuk kekasih dan putranya yang baru saja lahir, sama seperti yang telah dilakukan oleh ayah dan kakeknya. Pilihan kedua adalah untuk menjual luzzu tersebut, mendapatkan modal untuk bergabung dengan operasi pasar gelap yang mengeksploitasi populasi ikan Mediterania dan mempertaruhkan mata pencaharian keluarga lokal di sana.

Film kedua, Users, menceritakan tentang teknologi yang semakin mendorong seluruh aspek kehidupan kita, manusia, untuk semakin bergerak cepat menuju “teknopoli”. Menggunakan teknik dokumenter esai visual, manusia akan mengeksplorasi konsekuensi yang tak diinginkan dari kemajuan teknologi. Hal ini membuat kita kembali bertanya-tanya: “Apakah benar bahwa kemajuan teknologi akan mengarah pada perbaikan kualitas hidup?” Pertanyaan lain yang lebih mendasar pun muncul: “Apakah teknologi merupakan ekspresi kemanusiaan kita? Atau sebaliknya, apakah teknologi malah justru menghancurkan kemanusiaan kita?”

***

Informasi lebih lanjut, klik https://www.instagram.com/sundanceffasia/ dan SundanceFilmFestivalAsia.org. Ikut ramaikan Sundance Film Festival: Asia 2021 di media sosial dengan menggunakan tagar #SundanceAsia.

***

Tentang Sundance Institute

Sebagai juara dan kurator cerita independen untuk panggung dan layar, lembaga nirlaba Sundance Institute menyediakan dan mempertahankan ruang bagi seniman dalam film, teater, pembuatan film, dan media digital untuk berkreasi dan berkembang. Didirikan pada tahun 1981 oleh Robert Redford, signature program Sundance Institute, yaitu Labs, granting, dan mentorship, yang didedikasikan untuk mengembangkan pekerjaan baru dan berlangsung sepanjang tahun di AS dan internasional, sebagian besar didukung melalui kontribusi pendapatan. Sundance Co//ab, sebuah platform komunitas digital, menyatukan seniman untuk belajar dari satu sama lain dan Sundance Advisors serta terhubung dalam ruang kreatif, mengembangkan dan membagikan tentang karya yang sedang berjalan. Sundance Film Festival dan program publik lainnya menghubungkan penonton dan seniman untuk menyalakan ide-ide baru, menemukan suara yang autentik, dan membangun komunitas yang didedikasikan untuk film independen. Sundance Institute telah mendukung beragam proyek, seperti Clemency, Never Rarely Sometimes Always, Zola, Time, MInari, Boys State, The Farewell, Honeyland, One Child Nation, The Souvenir, The Infiltrators, Sorry to Bother You, Won’t You Be My Neighbor?, Hereditary, Call Me By Your Name, Get Out, The Big Sick, Mudbound, Fruitvale Station, City So Real, Top of the Lake, Between the World & Me, Wild Goose Dreams dan Fun Home. Bergabung dengan Sundance Institute di Facebook, Instagram, Twitter dan YouTube.

Baca juga  Yuk, Tanamkan Kebiasaan Makan Baik untuk Si Kecil

Sundance Film Festival: Asia dipersembahkan oleh XRM Media, bermitra dengan IDN Media, dan mitra acara Argo, TikTok serta dukungan dari Negara Bagian Utah.

Tentang XRM Media

XRM Media adalah perusahaan hiburan dan teknologi yang didedikasikan untuk mendukung, memproduksi, dan mendanai konten multikultural di semua media bersama mitra globalnya. Melalui pendekatan yang inkonvensional, XRM Media memanfaatkan portofolio investasi dan mengambil risiko pada prospek yang dinilai menjanjikan一XRM Media menjadi media anti-mainstream yang mampu menghubungkan audiens global melalui cerita yang resonan dan berpengaruh kuat

Tentang IDN Media

IDN Media adalah perusahaan media platform untuk Millennial dan Gen Z di Indonesia, dengan lebih dari 70 juta Monthly Active Users (MAU). Visi kami adalah mendemokratisasi informasi dan membawa dampak positif bagi masyarakat.

Tentang Argo

Argo adalah platform streaming yang berkomitmen untuk membangun komunitas, menghubungkan pembuat film dengan penonton, dan menampilkan semua genre film pendek yang dikurasi ke dalam playlist bertema dari seluruh dunia. Argo menjamin hak komersial para pembuat film. Atas dasar bagi hasil, Argo bertujuan untuk memastikan bahwa pembuat film dapat memiliki kesempatan untuk benar-benar menunjukkan hasil karya mereka, sambil menghibur dan menginspirasi film-film independen yang baru. Temukan film pendek favorit Anda di www.watchargo.com, atau di aplikasi Argo yang tersedia di iTunes App Store dan Google Playstore. Ikuti kami untuk pembaruan tentang film baru kami di Instagram, Facebook, Twitter, dan Youtube.

***

(Hotben)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here