Europe on Screen 2022 Diselenggarakan Secara Hybrid Menyajikan 69 Film dari 25 Negara Eropa

0
38

 

Europe on Screen 2022 Diselenggarakan Secara Hybrid
Menyajikan 69 Film dari 25 Negara Eropa

 

Jakarta, Suarakristen.com

 

Setelah dua tahun diadakan secara virtual, edisi ke 22 festival film tahunan Uni Eropa (UE) ‘Europe on Screen’ (EoS) akan digelar dengan format hybrid di tahun 2022. Pemutaran film secara luring (offline) diadakan mulai tanggal 16-26 Juni 2022 di beberapa kota besar di Indonesia: Jakarta, Bandung, Denpasar, Medan, Surabaya, dan Yogyakarta. Sementara, penonton juga dapat mengakses film-film pilihan yang ditayangkan di Europe on Screen 2022 secara daring (online) melalui situs festivalscope.com dari tanggal 20 – 30 Juni 2022. Semua film dan program acara Europe on Screen 2022 dapat diakses secara gratis.

Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia, Vincent Piket dalam sambutannya berkata, “Tahun ini, festival film ‘Europe on Screen’ (EoS) akan menghadirkan 69 film terkini dari 20 Negara-Negara Anggota UE serta 5 negara Eropa lainnya . Ada beragam pilihan film impresif yang ditayangkan, dari thriller ke komedi, film romantis hingga musikal, ada drama juga horror. Beberapa film pemenang penghargaan yang menangkap isu-isu terkini seperti pandemic, migrasi, perang. Kami juga akan menyelenggarakan acara-acara tambahan yang menarik seperti diskusi, webinar dan pameran.”

 

Festival akan dibuka dengan Do Not Hesitate (2021), sebuah film dari Belanda pada tanggal 16 Juni 2022; dan ditutup dengan film The Big Hit (2020) dari Perancis pada tanggal 26 Juni 2022. Co-Direktur Festival Nauval Yazid mengatakan, “Do Not Hesitate terpilih sebagai film pembuka, bukan hanya karena film ini merupakan nominasi dari Belanda untuk Piala Oscar ke-94 kategori International Feature Film, tapi juga karena film ini bercerita akan sisi kemanusiaan antar tentara dalam area konflik, sebagai refleksi tepat dari situasi dunia yang saat ini tengah kita alami”. Sebagai tambahan, Co-Direktur Festival Meninaputri Wismurti menambahkan, “Europe on Screen selalu berusaha memutar film yang menarik dan beresonansi dengan para penonton kami di Indonesia. Film penutup kami adalah The Big Hit yang bergenre komedi berhati besar, yang akan menginspirasi optimisme bagi siapa pun yang mau bermimpi
dan berusaha”.

Baca juga  Agama Kristen Protestan Melawan: Gerakan, Agenda & Propaganda Pro Homo/Lesbi/LGBT

EoS juga memberikan dukungan kepada industri perfilman Indonesia melalui kompetisi Short Film Pitching Project (SFPP). Kompetisi yang dilakukan secara tahunan ini mengundang submisi dari para pembuat film Indonesia yang memiliki ide brilian untuk film pendek, dengan pemenangnya mendapatkan pendanaan parsial untuk memproduksi idenya menjadi film serta dipertontonkan pada acara EoS di tahun selanjutnya. Kompetisi ini dimulai pada tahun 2018, dan telah melahirkan film-film pendek berkualitas yang telah diputar di berbagai festival film pendek di seluruh dunia.

“Industri film Indonesia kini semakin bertumbuh di mana film-film Indonesia mendapatkan penghargaan dan diakui di banyak festival internasional. Kehadiran kompetisi seperti SFPP EoS 2022 ini sangat berarti untuk mendukung industri film di Indonesia, karena ia mampu melahirkan generasi pelaku film yang baru, terutama untuk produksi film pendek.” ungkap Gita Fara (Produser) selaku salah satu juri SFPP EoS 2022.

Penayangan perdana kompilasi film pendek pemenang SFPP EoS 2021 akan diadakan pada tanggal 19 Juni 2022
pukul 13.00 di GoetheHaus. Film-film pendek itu adalah:
1. Bibir Merah Siapa yang Punya – Pawadi Jihad & Haris Supiandi (Pontianak)
2. Men and Their Birds – Andrew Kose & Evi Cecilia (Jakarta)
3. What Ceti Does (Riwayat Ceti) – Azalia Muchransyah & Adhi Anugroho (Bogor)
Ketiga film pemenang SFPP EoS 2021 ini juga akan ditayangkan secara online pada 20 – 30 Juni 2022 di festivalscope.com.

Selain itu, EoS 2022 juga akan menghadirkan sorotan seni bagi sutradara legendaris dari Italia, Federico Fellini. Program retrospektif ini bertajuk #Fellini102, dan akan menghadirkan pemutaran film-film klasiknya serta satu film dokumenter terkini tentang pembuatan filmnya, dan pameran yang menampilkan kerja visualnya. Program retrospektif ini akan ditayangkan perdana di Pusat Kebudayaan Italia, Istituto Italiano di Cultura (IIC) pada 17 Juni 2022.

Baca juga  Sambut 10 Hari Pertama Zulhijah, ACT Gelar Pertandingan Liga 10

EoS yang merupakan festival film internasional yang tertua di Indonesia diselenggarakan oleh perwakilan diplomatic dan budaya Uni Eropa di Indonesia. Setiap tahun festival ini menarik lebih dari 30,000 penonton, menjadikannya festival film Eropa terbesar di dunia. Menuju EoS 2022, sebuah festival pendahulu berjudul “Road to EoS 2022” dilaksanakan dengan menampilkan tujuh film yang pernah dipertontonkan pada acara EoS yang terdahulu. Acara ini dilaksanakan pada tanggal 3-5 Juni 2022 di Erasmus Huis, GoetheHaus, Istituto Italiano di Cultura dan Institut Francais d’ Indonesie. Road to EoS 2022 juga mengadakan serangkaian lokakarya yang berkaitan dengan film dan sesi Instagram Live dengan para profesional
industri perfilman yang berasal dari Indonesia maupun Eropa.

****

Tentang Europe on Screen

Europe on Screen (EoS) adalah Festival Film Uni Eropa tahunan di Indonesia yang bertujuan memperkenalkan dan mempromosikan film-film produksi berbagai negara Eropa di Indonesia. Festival Film Uni Eropa diadakan pertama kali di Indonesia pada tahun 1990, disusul kedua kalinya pada tahun 1999. Mulai tahun 2003, Festival Film Uni Eropa di Indonesia diadakan setiap tahun di bawah nama “Europe on Screen” (EoS). Sama seperti edisi sebelumnya, EoS
2022 akan menayangkan film-film Eropa yang bernilai hiburan tinggi.

Informasi Acara
Europe on Screen (EoS) 2022 – 16-30 Juni 2022
Lokasi:Luring di Jakarta:
● Erasmus Huis: Jl. H.R. Rasuna Said Kav S-3, Jakarta Selatan 12950
● GoetheHaus: Jl. Dr. Sam Ratulangi No. 9, Menteng, Jakarta Pusat 10350
● Institut Francais d’Indonesie (IFI): Jl. MH Thamrin No. 20, Menteng, Jakarta Pusat 10350
● Istituto Italiano di Cultura (IIC): Jl. HOS Cokroaminoto No. 117, Menteng, Jakarta Pusat 10310
● Universitas Film SAE Institute: Jl. Pejaten Raya No.31, RT.7/ RW.10, Jati Padang, Jakarta Selatan 12540

Baca juga  Diperankan oleh Deretan Aktor Papan Atas, Vidio Hadirkan Komedi Tentang Suka Duka Berduka

Luring di luar kota Jakarta:
● Medan:
Alliance Française Medan : Jl. Hasanudin no.5B, Medan 20153
Level 02 : Jl. Iskandar Muda No. 274, Babura, Medan 20111
Studio Film Movieresto Prime Indonesia : Lorong Sipirok No.10, Tegal Sari II, Medan 20216
● Bandung
IFI Bandung : Jl. Purnawarman No. 32 Bandung 4011
Goethe-Institut Bandung: Jalan LLRE. Martadinata 48, kota Bandung 40115
● Yogyakarta
IFI LIP Yogyakarta : Jl. Sagan No. 3 Yogyakarta 55223
● Surabaya:
IFI Surabaya : Auditorium IFI Surabaya Jl. Ratna No.14 Blok C2, Kompleks AJBS Surabaya 60246
Wisma Jerman : Jl. Taman AIS Nasution No. 15 Jawa Timur 60271, Indonesia (dekat Bambu Runcing)
● Bali
Alliance Française Bali : Jl. Raya Puputan I No. 13A, Renon, Sumerta Kelod, Denpasar 80235
MASH Denpasar : Jalan Pulau Madura No.3, Denpasar

Daring: www.festivalscope.com

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here