Membaur Secara Lokal, Karantina Pertanian Merauke Turut Tanam Sagu

0
530

 

Membaur Secara Lokal, Karantina Pertanian Merauke Turut Tanam Sagu

Distrik Animha, Pendidikankristenri.com

Program restorasi gambut yang dicanangkan oleh pemerintah pusat melalui Badan Restorasi Gambut hingga saat ini masih terus berjalan. Program ini bertujuan untuk mengelola lahan gambut Indonesia yang belum dimanfaatkan, salah satunya Kabupaten Merauke yang memiliki lahan gambut sekitar 11.576 Ha.

Sejak tahun 2018 hingga 2019, sudah 70 Ha lahan gambut yang sudah diolah menjadi lahan persawahan. Tahun ini, Merauke kembali mendapatkan program penanaman bibit sagu pada lahan gambut.

Kamis (13/08), Karantina Pertanian Merauke terlibat dalam penanaman sagu di Kampung Senegi, Distrik Animha, Kabupaten Merauke. Sebanyak 1.500 bibit ditanam pada lahan gambut seluas 15 Ha. Sagu sendiri dapat diolah menjadi berbagi macam produk, salah satunya papeda yang menjadi makanan khas Papua.

“Sagu sudah melekat di masyakarat Papua, bisa menjadi pangan alternatif. Dan kita berharap produksinya besar agar mencapai pasar ekspor. Karantina akan membantu dengan program Gratieks-nya,” ujar Sudirman, Kepala Karantina Pertanian Merauke.

SobatQ, sagu bisa dijadikan pangan lokal alternatif pengganti beras. Kandungan karbohidrat sagu lebih tinggi dari jagung dan kentang. Mari kita dukung program diversifikasi pangan dengan cara konsumsi pangan lokal.

Baca juga  Kemenpan RB Pastikan ASN IKN Perkuat Tata Kelola Birokrasi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here