Pancarkanlah Terang Tuhan

0
383

Oleh: Pdt. Pinehas Djendjengi

 

 

Yesaya 60:1-5

(1) Bangkitlah, menjadi teranglah, sebab terangmu datang, dan kemuliaan TUHAN terbit atasmu. (2) Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa; tetapi terang TUHAN terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu. (3) Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja kepada cahaya yang terbit bagimu. (4) Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling, mereka semua datang berhimpun kepadamu; anak-anakmu laki-laki datang dari jauh, dan anak-anakmu perempuan digendong. (5) Pada waktu itu engkau akan heran melihat dan berseri-seri, engkau akan tercengang dan akan berbesar hati, sebab kelimpahan dari seberang laut akan beralih kepadamu, dan kekayaan bangsa-bangsa akan datang kepadamu.

 

Kemuliaan Tuhan dan kehadiran-Nya digambarkan sebagai terang yang datang atas umat Allah di Yerusalem (Sion). Terang Tuhan itu dinyatakan atas umat-Nya, meskipun kegelapan (dosa) tampak di mana-mana di muka bumi ini dan meliputi bangsa-bangsa. Akan tetapi umat Tuhan di Yerusalem mengalami terang Tuhan sebagai wujud kehadiran-Nya. Untuk itu umat Tuhan diajak menyambut terang ini dengan sikap berdiri (penuh hormat dan terbuka) sambil memantulkan atau memancarkan kembali terang itu agar dunia disekitarnya diterangi. Memantulkan terang Tuhan mengandung arti bahwa umat Allah mencerminkan kehidupannya sebagai orang-orang yang dipenuhi Tuhan. Bukan sebagai orang-orang yang hidup dan tetap tinggal dalam kejahatannya.

Bangsa-bangsa dan raja-raja datang menemui terang Tuhan itu sekaligus menyaksikan bagaimana umat Tuhan mencerminkan hidupnya dalam terang Tuhan. Yang datang bukan hanya bangsa-bangsa dan raja-raja tetapi juga keluarga mereka yang masih tinggal dalam pembuangan di Babel. Kedatangan mereka menjadi sumber rejeki dan berkat. Itulah cara Tuhan mengangkat Israel dari kehancurannya, secara khusus setelah mengalami pembuangan di Babel. Tahap demi tahap mereka dikembalikan ke Yerusalem untuk mengalami pemeliharaan Tuhan secara baru. Tanda awal pemeliharaan Tuhan itu ditunjukkan dengan kehadiran Tuhan (dalam terang-Nya) sendiri atas umat-Nya. Pada saat yang sama umat-Nya harus memancarkan terang atau kehadiran Tuhan itu agar terlihat oleh dunia di sekitarnya.

Baca juga  YESUS TETAP SETIA 

Memancarkan terang Tuhan, itulah kiasan untuk misi kristiani sekarang ini. tujuannya agar dunia mengenal dan melihat terang Tuhan itu. Gereja yang hidup dalam misi Tuhan harus menjadikan dirinya sebagai terang Tuhan dalam keseluruhan hidupnya. Misi gereja bukan sekedar dokumen keputusan yang disertai penjelasan-penjelasannya, melainkan dieujudkan dalam setiap perilaku kita terhadap sesama. Bagaimana orang lain akan mengakui bahwa kita umat Tuhan, kalau terang Tuhan tidak bercahaya dari diri kita? Bagaimana masyarakat dan para pemimpin serta kaum keluarga kita dapat datang kepada Tuhan kalau kita tidak mencerminkan kehadiran Tuhan dalam diri kita?

Kata-kata, cara hidup dan perilaku kita harus mencerminkan kehadiran Tuhan. Terang Tuhan jangan disembunyikan. Jangan ditaruh dibawah gantang atau di bawah kolong (Matius 5:15-16), melainkan bersinar dan dilihat orang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here