Imam Pada Masa Yang Akan Datang

0
381

Oleh: Stefanus Widananta

 

“Ia sendiri tidak akan menjadi pudar dan tidak akan patah terkulai, sampai ia menegakkan hukum  di bumi, segala pulau mengharapkan pengajarannya” (Yesaya 42:4).

 

Sepanjang tahun pendidikannya di Mesir dan sekolah di padang gurun, Musa (tipe) sedang dipersiapkan untuk berperan sebagai  pembebas tanpa benar-benar disadarinya. Dan ketika dihadapan semak yang terbakar ia dibuat sadar akan misinya, ia keberatan dengan menyebutkan kekurangan sebagai alasan untuk tidak pergi.

 

Yesus (prototype), sejak berusia 12 tahun, ketika Dia melihat pengorbanan di bait suci, dengan jelas memahami peran-Nya sebagai anak domba korban kita. Selama 18 tahun sejak  pernyataannya itu dan pembabtisan-Nya di tangan Yohanes, Ia tidak goyah atau menjadi putus asa. Dan, selama pelayanan-Nya, meskipun tersiksa dan disiksa, diejek dan dicobai oleh kawan maupun lawan, Dia tidak bergeming atau menjadi putus asa. Benar, di Getsemani Dia memohon  kelepasan dan jalan lain untuk menyelesaikan tugas. Namun, karena tidak ada jalan lain, Dia dengan patuh menerima siksaan dan kematian yang membayar harga penebusan kita. Rahasia komitmen-Nya yang teguh dari sejak anak-anak, masa muda, dan dalam pelayanan-Nya dan dibaptiskan di sungai Yordan hingga penyerahan-Nya di golgota adalah hubungan-Nya yang intens dengan Bapa-Nya. Karena hubungan yang memberi hidup inilah, Dia mampu tetap fokus dan setia.

 

Kesadaran misi-Nya sebagai kaca pembesar untuk hukum pernyataan karakter Bapa-Nya , teladan ketaatan manusia, dan korban untuk dosa manusia tidak menyurutkan-Nya. Pengetahuan-Nya bahwa pekerjaan-Nya di bumi akan berakhir dengan kematian tidak membuat –Nya tertekan. Kesadarannya bahwa sebagian besar dari mereka yang kepadanya Dia datang untuk memberi keselamatan akan menolak kasih-Nya tidak menghalangi Dia. Dia melaksanakan misi-Nya dengan keberanian dan keyakinan; Ia menerima takdir-Nya sebagai seorang yang menanggung kematian dan bukan kehidupan, dan ditemukan setia.

Baca juga  YESUS TETAP SETIA 

 

Beban kita bukanlah beban penebusan dunia, tetapi kita memiliki misi sederhana untuk mengabarkan peringatan saat-penghakiman bagi dunia. Secara individu, kita memiliki tantangan iman pribadi dalam apa  yang seringkali merupakan situasi yang menuntut dan sulit. Yesus, Musa kita yang lebih baik, telah menunjukkan kepada kita jalan untuk memiliki kesetiaan yang teguh. Teladan-Nya adalah contoh kita, penderitaan-Nya adalah inspirasi kita, prinsip-prinsip-Nya adalah panduan kita dan janji-janji-Nya adalah kenyamanan dan tempat tinggal kita.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here