KEHIDUPAN MELAWAN KEMATIAN 

0
42

 

 

Oleh: Kamaruddin Simanjuntak,S.H.

 

Shalom.

 

“Rezim Iran meneriakan ‘kematian kepada  Israel.’ Sebagai tanggapannya, Israel meneriakkan ‘kehidupan bagi rakyat Iran!'” Kata Netanyahu.

 

Kementerian Luar Negeri Israel meluncurkan sebuah situs web di Farsi yang bertujuan untuk menolong dan berbagi teknologi air Israel secara langsung dengan orang-orang Iran, yang menderita kekeringan air nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya.

 

Situs ini memberikan tips tentang cara menghemat air dan meningkatkan penggunaannya – metode unik yang telah disempurnakan oleh Israel selama beberapa dekade.

 

“Rakyat Iran adalah korban dari rezim kejam dan tirani yang menyangkal mereka sedang kekurangan kebutuhan air vital,” kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Minggu dalam pesan video yang direkam dalam bahasa Inggris dengan teks bahasa Farsi (Persia)

 

“Israel berdiri dengan rakyat Iran, dan itulah mengapa saya ingin membantu dan menyelamatkan banyak nyawa orang Iran, sebab Jutaan anak-anak Iran menderita karena salah urus, ketidakmampuan dan pencurian sumber daya  vital oleh rezim Iran.”

 

Menurut pusat meteorologi Iran, 96 persen orang Iran menderita kekeringan, sementara hingga 50 juta mungkin terpaksa meninggalkan rumah mereka sebagai akibat dari kerusakan lingkungan.

 

Tahun 2018 adalah masa yang terkering di Iran selama 67 tahun terakhir. Tren ini terus berlanjut selama lebih dari 30 tahun, dan penurunan konstan dalam curah hujan menunjukkan bahwa kekeringan akan terus berlanjut dan bahkan memburuk.

 

Netanyahu mengatakan bahwa seperti Iran, Israel juga menghadapi kekurangan air dan telah menciptakan teknologi mutakhir untuk mengatasi tantangan tersebut.

 

“Israel mendaur ulang hampir 90 persen air limbahnya, yang jauh lebih banyak daripada negara lain di dunia … Israel memiliki pengetahuan untuk mencegah bencana lingkungan di Iran,” kata perdana menteri Israel.

Baca Juga  Hukum Tabur Tuai

 

Netanyahu menambahkan bahwa ia ingin “membagi informasi ini dengan orang-orang Iran,” tetapi “sayangnya,” Iran melarang orang Israel mengunjungi negara itu. Oleh karena itu, Israel “harus menjadi lebih kreatif,” lanjutnya.

 

Perdana Menteri Israel  mengumumkan bahwa Israel telah meluncurkan situs web Farsi dengan rencana rinci tentang bagaimana Iran dapat mendaur ulang air limbah mereka, guna menyelamatkan rakyat Iran.

 

“Kami akan menunjukkan kepada petani Iran bagaimana mereka dapat menyelamatkan hasil panen mereka dan memberi makan keluarga mereka, ‘” kata Perdana Menteri Israel.

 

“Rezim Iran selalu berteriak ‘kematian bagi Israel.’ dan Sebagai tanggapan, Perdana Menteri Israel berteriak ‘hidup untuk rakyat Iran!’.

 

Rakyat Iran adalah baik dan layak diselamatkan, mereka tidak harus menghadapi rezim yang kejam dan keji seperti itu.

 

Kami ada bersamamu dan  Kami akan membantu agar jutaan orang Iran tidak perlu menderita. Kebencian rezim Iran tidak akan menghentikan rasa hormat dan persahabatan antara dua bangsa kami, ”kata Netanyahu.

 

Sharona Avginesaz, direktur media digital Kementerian Luar Negeri di Farsi, mengatakan kepada IDF Radio pada hari Senin bahwa Israel membedakan antara orang-orang Iran dan Rejim berkuasa, kepada siapa mereka ingin menunjukkan persahabatan, dan rezim.

 

Informasi ini juga dilewatkan melalui aplikasi pengiriman Telegram. Ribuan orang telah bergabung dengan saluran, dan tanggapannya sangat positif, katanya.

 

Pendekatan inovatif ini mengikuti pesan terbaru lainnya oleh Netanyahu kepada orang-orang Iran di mana ia menyatakan kekaguman atas kreativitas dan budaya mereka.

 

Israel terkenal di dunia karena teknologi airnya yang canggih, yang memberikan solusi bahkan ke wilayah paling kering dan paling tandus di bumi. Dengan pengalaman bertahun-tahun dalam membuat gurun selatan, Negev, mekar, Israel telah menjadi kekuatan utama dalam menyediakan pengetahuan air minum  bagi negara-negara di planet ini.

Baca Juga  Allah dan Mamon

 

Meskipun Israel telah mengalami kekeringan dalam beberapa tahun terakhir, ia mengelola kapasitas air yang berlebihan karena pengelolaan air yang intensif dan produksi desalinasi. Negara-negara lain kembali ke Israel untuk meminta bantuan.

 

Selama bertahun-tahun, Israel telah mengubah dirinya dari negara dengan kekurangan air menjadi negara yang melimpah air dan yang menarik menjadi pembangkit listrik global, mengekspor kekuatannya ke daerah-daerah kering di seluruh dunia.

 

Diberkatilah Israel, Bangsa Pilihan Tuhan itu.

 

Horas.

 

Kamaruddin Simanjuntak,S.H.

Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here