Jakarta, Suarakristen.com

Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) akhirnya mengabulkan putusan sela yang diajukan Partai Hanura hasil Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) kubu Sarifuddin Suding.

Putusan Sela tersebut terkait pengesahan Surat Keputusan DPP Hanura Kubu Oesman Sapta Odang (Oso) dengan Sekjen Herry Lotung Siregar, di mana dalam  SK tersebut berisi tentang Restrukturisasi, Reposisi, dan Revitaliasi Pengurus DPP  Hati Nurani Rakyat  masa bakti 2015-2020.

“Alhamdulillah, tadi sesuai dengan permohonan kita, permohonan penundaan tanggal 19 Maret 2018 dikabulkan pukul 14.30 WIB, ini putusannya yang berjumlah kurang lebih 28 halaman,” ungkap Adi Warman selaku Kuasa hukum DPP Hanura kubu hasil Munaslub Daryatmo-Sarifuddin Sudding, didampingi beberapa pengurus Hanura kubu munaslub, di Hotel Sultan, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (19/3/2018).

 

Sebagaimana diketahui, Partai Hanura telah mengalami konflik pada Januari 2018. Partai yang didirikan oleh Wiranto ini terbagi dalam dua kubu, yaitu kubu Sudding dan kubu OSO.

Kubu Sudding telah memecat OSO sebagai Ketua Umum karena adanya dugaan mahar dalam pencalonan kepala daerah pada Pilkada serentak 2018. juga telah melakukan Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub).

Tegas  Adi Warman lebih lanjut,  setelah putusan sela dikabulkan, Partai Hanura Kubu OSO tidak bisa menjalankan aktivitas politiknya. Dan  juga mengimbau parlemen untuk menghargai proses hukum yang sedang berjalan.

Sebelumnya, kubu Sudding menggugat SK Menkumham dengan nomor pendaftaran M.HH-01.AH.11.01 tahun 2018 ke PTUN Jakarta dengan nomor perkara 24/G/2018/PTUN.JKT  pada tanggal 22 Januari 2018 lalu.

 

Dalam SK yang terbit pada 19 Januari 2018 ini, Kemenkumham menyatakan bahwa kepengurusan Hanura yang sah adalah yang dipimpin oleh OSO sebagai Ketua Umum dan Heri Lotung Siregar sebagai Sekjen.

Baca Juga  Diskusi Lembaga Kajian Politik dan Pembangunan: Sosok Kepemimpinan Jokowi Masih yang Terbaik Untuk Memimpin Indonesia 5 Tahun Kedepan

Menurutnya gugatan yang terdaftar melalui SK Menkumham Nomor M.HH-01.AH.11.01 itu terkait Restrukturisasi, Reposisi, dan Revitalisasi Pengurus DPP Hanura Masa Bakti 2015-2020.

 

“Intinya, menunda SK 01 kubu OSO oleh Menkumham, yang mana ketua umumnya OSO dan Sekjen Herry Lotung Siregar. Berarti kalau kembali ke SK 02 (SK awal Hanura), maka Ketum OSO dan Sekjen Suding yang berhak menandatangani dokumen caleg dan sebagainya, yang berwenang adalah OSO dan Suding, di luar itu ilegal,” Imbuhnya.

Jelas Adi Warman bahwa bersama dengan “Putusan Sela” dari Majelis Hakim PTUN tersebut maka SK Kemenkuham yang saat ini dimiliki oleh OSO dinyatakan oleh Hakim PTUN tidak berlaku lagi dan harus kembali kepada SK Hanura yang lama (SK Awal Hanura) dimana pada saat itu struktur kepengurusan Hanura adalah OSO-Sudding. Selanjutnya tegas Adi Warman, akan dilakukan reposisi fraksi dan MPR.

 

“Jadi, berdasarkan Putusan Sela ini, kita kembali ke SK Kepengurusan Hanura yang lama, yaitu ketua umumnya OSO dan Sekjennya Sarifuddin Sudding,” katanya.

Untuk itu, tambahnya, reposisi fraksi dan pimpinan MPR yang sekarang sudah diajukan. Dengan ketetapan ini kita berharap instansi terkait yang menyangkut, harus menghargai putusan langkah kami selanjutnya. Dan pihak hasil Munaslub akan safari ke banyak pihak terkait keputusan hukum tersebut.

“Selanjutnya,kami akan mendatangi lembaga terkait, termasuk KPU, Bawaslu, atau bahkan Presiden RI, untuk tidak menanggapi orang yang mengatasnamakan Hanura dengan Ketua Umum OSO dan Sekjen Herry Lontung Siregar,” harap Adi Warman.

Sebelum putusan memiliki kekuatan hukum tetap, Menkumham Yasonna Laoly wajib menunda pelaksanaan SK tersebut,” tegasnya.

Komentar

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here